skip to Main Content
Apa Salahnya Jomblo? 

Apa salahnya jomblo? 

Mblo, ya jomblo. Seringkali kata ini digunakan untuk  ngejek seseorang yang teman sekelilingnya punya pasangan sementara ia tidak.  Hey, 😄 2016 anak kelahiran 90an udah bukan anak-anak lagi. Yah bahkan kelahiran 99 udah 17 tahun dan kamu masih jomblo?

Kalian yang mungkin udh pada “laku” ya bahagia,  tapi kalo “laku” nya belum dimuat di buku “best seller”  se-Indonesia (red:buku nikah)  jangan bahagia banget deh bisa jadi kalian itu taken rasa jomblo.  Terus yg lagi kamu sayang-sayang saat ini besok eh nikah sama orang lain.
Sebenernya ada gak ada pasangan (kecuali suami/istri)  gak ngaruh banget sih dengan kehidupan. Kalo cuma pacar, ah sana sini dosa mulu 😈 dan juga dari sisi duniawi ngabisin dana. Karena beda loh pacaran ama nikah, kalo nikah uang akan di-manage sebaik mungkin untuk mencukupi kebutuhan. Nah kalo pacaran yg ada uangnya pake hiburan doang 😂,  kalo gak nraktir makan buat nonton dll. Ya saya gak nyalain yang pacaran sih,  cuma gak usah nyindir nyindir jomblo,  kan kasihan. Mungkin saja dia sebenarnya mau ngumpulin uang buat nikah, apalagi kalo cewe incarannya orang bugis. Woow, panaik nya banyak penuh perjuangan banget. So, hargai orang orang yang memilih menjadi jomblo. Kembali ke statement sebelumnya bagi belun buat buku bareng siap siap kali aja temenmu yg jomblo itu udh siap “menikung”. Jadi jangan nyesel malah kalo kalian di akhir yg malah jadi yang “belum laku”  😂
.

ediutomoputra

Born in Palu, grew in Palu, Malang, Porto.
Falling In Love with Photography,
Some of photo can be found at Instagram.com/ediutomoputra

Back To Top